Suka-Suka

Cerita Ogut  

Ya ampun hari ini males gilak! Bikin satu kalimat aja susah bener. Penginnya sih bikin huru hara, biar kantor lebih semarak gitu. Misalnya, gebrak-gebrak meja sambil nyebut (?) seperti Om Arya Wiguna, atau nyanyi dengan gaya mendesah-desah ala Mbak Syahrini, atau bisa juga teriak-teriak dengan suara yang menggelegar kayak Tante Soimah. Pasti jos gandos dan sesuatuh banget dah tuh!

Tapi, atas nama Mbah Kakung yang senantiasa menasihati agar ogut menjadi wanita yang kalem dan menjaga sopan santun, ogut tak akan melakukan semua itu. Yeah, akhirnya ogut pilih ngabur kemari aja dah.

Oke deh, nggak usah banyak cingcong. Menurut hemat ogut, baiknya memang kita mengikuti slogan yang kece dan terkenal itu: “no talk only, but action”. Nggak usah banyak cingcong, langsung capsus aja. Okesip! Jadi, mau ngapain kita sekarang? Tentu saja bersih-bersih. Aeeh… maafkan ogut yang agak pelupa belakangan ini. Bukan pikun, cuma agak pelupa. Ingat, agak, ya, bukan benar-benar pelupa.

Yes, sambil bersih-bersih, kita ngobrol-ngobrol yuk! Lama nggak kemari, ogut punya banyak cerita nih. Mau tema apa? Yang horor? Atau lucu? Ogut punya semua. 🙂 Baiklah, kali ini yang lucu aja ya, cerita horornya disimpan buat entar malam Jumat. Nah lo!

Jadi, kemarin hari ogut sempat ngumpulin kalimat-kalimat konyol bin ajaib dari naskah yang ogut garap. Bukannya ogut kurang kerjaan, tapi ini sebagai pelampiasan setelah ogut dibikin berang oleh penulis—sebut saja begitu, meskipun naskahnya diketik bukan tulisan tangan, dengan kata lain, kegiatan yang dia lakukan adalah mengetik bukan menulis, dan seharusnya kita menyebutnya sebagai ‘pengetik’ bukan ‘penulis’ (apa pula ini?). Hehe… maafkan ogut yang melantur.

Berikut ini adalah kalimat-kalimat konyol yang udah berhasil ogut kumpulin. Nama-nama tokoh di situ udah ogut ganti, tapi kalimatnya sama, hehe. Kan itu intinya. Hayukkk… cekidot! 😀

  1. Suara politronku kukeluarkan sekeras-kerasnya.

Politron bukannya merek tivi? Apa  maksudnya suaranya kayak tivi?

Entahlah, ogut juga kagak paham. -___-)

  1. Bunyi klakson menandakan rombengan yang akan ditumpanginya sudah datang.

Yang ogut tahu nih, “rombengan” itu berkenaan dengan barang-barang bekas, atau bisa juga baju yang sudah sobek atau compang-camping. Nah, ini kenapa bisa ditumpangi? Ada klaksonnya pula. Atau maksudnya dia mau menumpang pada tukang loak yang sedang membawa barang-barang rombeng?

Entahlah, ogut juga kagak paham. -____-)

  1. Dia bertekad takkan pantang menyerah dengan sesuatu.

Kalau begini caranya, sia-sia sudah d’Masiv bikin lagu yang sangat memotivasi itu, “Jangan Menyerah”. Takkan pantang menyerah berarti “tidak akan tak pernah menyerah”. Dengan kata lain, dia akan selalu menyerah.

Entahlah, ogut juga kagak paham. -_____-)

  1. Sungai pun menjadi bak sampah yang mengalir, tak terlihat ikan yang berenang, hanya kotoran plastik bekas pembungkus makanan dan teman-temannya yang dibuang oleh saudara-saudara kita tidak pada tempat semestinya, terhanyut di arus sungai, berhenti di dermaga gorong-gorong menutupi air yang mengalir.

Sejak kapan ada dermaga di gorong-gorong?

Entahlah, ogut juga kagak paham. -____-)

  1. Bagus memang nerfers bila dihadapkan dengan situasi firs to firs tapi ada satpam di sebelahnya.

Ogut nggak tahu deh itu kata “nerfers” dan “firs to firs” ambil dari bahasa mana. Tapi menurut ogut, kata itu mirip banget dengan kosakata dalam bahasa Inggris: “nervous” dan “face to face”.

Entahlah, ogut juga kagak paham. -_____-)

  1. “Apa kau juga rindu ibumu?” kini suara istriku bergeming lagi.

Bergeming berarti diam saja, tidak bergerak. Kalau suara yang bergeming ….

Entahlah, ogut juga kagak paham. -_____-)

  1. Yang penting kita harus konsisten dengan konsekuensi yang kita buat.

Konsisten berarti tetap, tidak berubah-ubah, ajek. Konsekuensi artinya akibat dari sebuah perbuatan. Konsisten dengan konsekuensi yang kita buat, berarti?

Entahlah, ogut juga tidak paham. -_____-)

  1. Saat mata berjalan melihat rumah-rumah berserakan rubuh dengan alasnya.

Yang namanya alas kan ada di bawah ya? Kenapa bisa rubuh tuh?

Entahlah, ogut juga kagak paham. -____-)

Terus kenapa mata bisa jalan-jalan? Serem amat!

Merinding deh nih ogut. -_____-)

  1. Chelsia perlahan membuka matanya yang lentik.

Kalau bulu mata yang lentik, jelas cantik tuh. Mbak Syahrini aja sampai bela-belain bikin bulu mata antibadai. Kalau matanya yang lentik? Ngeriii amat!!

Merinding deh nih ogut. -_____-)

  1. “Mari semuanya,” Eca pun melangkah keluar dari halaman rumah Bagus. Gadis cantik itu pun menghilang.

Alamaakkk … itu si Eca sakti banget yak? Bisa ngilang. Atau jangan-jangan dia ….

Merinding deh nih ogut. -____-)

  1. Berdandan dengan apa adanya, mengenakan celana jeans hitam dengan kaus putih dibalut dengan jaket warna biru dan dengan helm khasnya yang berkacamata hitam.

Sungguh, dia rela hanya berdandan apa adanya, sedangkan helmnya justru lebih eksis dengan memakai kacamata hitam.

Salut deh ogut. -_____-)

  1. Dan dalam hitungan hari, tepatnya tiga puluh empat hari kemudian, ibunda tercinta menyusul ayahanda ke surga.

Dalam hitungan hari, ogut pikir sehari dua hari, nggak tahunya tiga puluh empat hari. Itu mah sebulan lebih.

Salut deh ogut. -______-)

  1. Sebuah gempa dengan kekuatan 6,5 skala littler telah mengguncang perairan di laut Jawa.

Yak, kapan-kapan ogut mau ke warung buat beli minyak sebanyak 6,5 skala liter. -______-)

  1. “Biarlah edelweis itu abadi di tempatnya sana,” jawab Ari bersendawa ala pujangga, Tika pun hanya diam dan sedikit kesal dengan jawaban Ari.

Wiiih … gimana tuh bersendawa ala pujangga? Atau mungkin kayak gini: “Aku ini binatang jalang … hik … dari kumpulannya terbuang … hik ….”

Wew, ajarin ogut dong! -_____-)

Udah, segitu aja. Tadinya mau ogut genapin sampai 15, tapi ogut lalu sadar kalau 15 itu ganjil, bukan genap. Jadi ya udah 14 aja, biar genap. #alibi

Dan ogut cuma mau bilang, bukannya ogut sok-sokan nih ya, tapi sekadar saran aja, buat yang pengin jadi penulis, hendaknya rajinlah membaca. Karena membaca akan memperluas wawasan dan memperkaya kosakata kita. Jadi, nggak ada lagi deh ceritanya dermaga bisa nyasar di gorong-gorong. 😀 😀

Okesip, ini cerita ogut, mana ceritamu?

 

#ditulis di tahun 2013, waktu saya masih kerja di selfpublishing dan bertemu dengan naskah-naskah ajaib #eh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *