Buku

[Book Review] Kitchen Series: Jangan Baca Buku Ini Kalau Lagi Lapar

Kitchen Series

Judul: Kitchen

Penulis: Jo Joo-Hee

Penerjemah: Mayang Ratu Negara

Penerbit: Noura Books

Konon, bagi masyarakat Korea, makanan memiliki peranan yang cukup penting dalam kehidupan sehari-hari. Mereka percaya bahwa keseimbangan Yin dan Yang dengan kelima elemennya (kayu, api, tanah, logam, dan air) dapat diperoleh dari lima rasa dalam makanan, yaitu manis, pedas, asam, asin, dan pahit.

Seolah ingin membuktikan hal itu, komik Kitchen yang notabene penulisnya adalah orang asli Korea, mengangkat makanan sebagai tema besarnya. Sejumlah cerita tentang makanan beserta kisah-kisah keseharian yang ringan dibaca. Menarik!

Saya suka membaca komik dan sedang tertarik dengan masak-memasak. Dua hal yang saya sukai ada di dalam buku ini. Maka saat menemukan buku ini, saya langsung naksir.

Untuk seri pertama, ada beberapa yang menjadi favorit saya, yaitu:

Tidak Sulit

Tentang seorang istri yang selalu ingin memasak untuk suaminya sebagai bukti cinta. Tapi suaminya gitu, deh. Sedih banget baca ini. Nyesek.

“Aku selalu bersusah payah untuk membuatkannya makanan enak, karena itu adalah caraku untuk menyatakan rasa sayang. Aku selalu ingin membuatkan masakan-masakan baru baginya. Karena itu adalah isi hatiku.” – hlm. 29

Untukmu yang Terakhir Kali

Problem perempuan dengan pacarnya. Lucu. Bisa dipraktikkan tipsnya biar cepat move on. 😀

“Betapa menyeramkannya sosok sang wanita yang sedang memasak di hadapannya. Dan dari situ aku menyadari bahwa tidak mungkin ada pria yang mampu dengan mudah mengatakan, ‘Terima kasih makanannya. Kalau begitu, selamat tinggal’.” – hlm. 66

Perang Dunia I: Perang Rajungan

Menantu vs Mertua. Kocak banget. Hahaha

“Walaupun dia anak tunggal, tetapi pasti ada wanita yang dapat memperbaikinya. Karena itu… hmmm… dibandingkan tidak menikah, memang jauh lebih baik menikah.” – hlm. 74

Rasa Kehidupan

Dalem banget pesannya. Apa pun permasalahan yang sedang kita hadapi, ingatlah bahwa mungkin ada orang lain yang dapat cobaan lebih pahit.

“Setiap kali upacara pemakaman mereka memberikan yukgaejang yang pedas dan asin. Karena itu adalah rasa yang kuat dan berkesan di lidah. Masakan ini seolah mengatakan kalau kau masih hidup dan menyadarkan kita akan kehidupan.” – hlm. 135-136

Cheese Cake

Ceritanya bikin saya pengin nyamar jadi keju mozarella. Lumerrr… :’) Kocak, lebay, unyu, romantis, unchh… #baper

“Akhirnya perang ini diakhiri dengan luluhnya hati kedua pihak dengan manis….” – hlm. 146

Mencicipi buku kedua dari Kitchen Series, masih sama lezatnya seperti buku pertama. Paling suka episode “Pertemuan yang Tidak Disangka-Sangka”. Cerita tentang seorang perempuan dan seorang tunanetra. Saya jadi teringat pernah mengalami kejadian serupa. Sayangnya, karena keterbatasan saya sendiri, saya tidak bisa membantu semaksimal mungkin sebagaimana wanita di dalam buku ini. 🙁 Semoga bapak tunanetra yang bertemu dengan saya di bus waktu itu sehat selalu. Aamiin.

“Sama seperti tteokpokki, kita tidak tahu bahwa di balik rasa yang pedas ini mungkin saja ada rasa yang manis di dalamnya.” – hlm. 78

Kisah lain yang juga jadi favorit saya adalah “Makanan Penambah Umur”. Cerita tentang pasangan multikultural yang baru saja menikah dan meminta restu kepada para sesepuh. Manis banget dan bikin baper. 🙂

Nyesek maksimal saat membaca episode “Penghormatan Pertama Setelah Menikah”. Gimana coba rasanya ditinggalin pas lagi sayang-sayangnya, lalu harus membantu menyiapkan pernikahan sang mantan. Sungguh, patah hati itu pedih, Jenderal!

“Aku belajar bahwa apa pun yang berlebihan itu tidaklah baik. Begitu juga dengan perasaan.” – hlm. 106

Saat menikmati hidangan terakhir dari serial Kitchen, saya menemukan cerita yang agak panjang-panjang dibanding buku pertama dan kedua. Dan tentunya, lebih seru. Kalau di dua buku sebelumnya setting-nya cuma di Korea (kecuali untuk episode spesial), di buku ketiga ada cerita yang ber-setting di Amerika, Istanbull, dan Malaga. Gambarnya juga bagus-bagus.

Bisa dibilang, dari dua seri sebelumnya, buku ketiga ini yang paling saya suka. Dari kesepuluh cerita yang ada di seri ketiga ini, hampir semuanya saya suka. Terutama episode “Impian Tentara Wajib Militer”. Lucu, hahaha. Segala ada Girls Generation dan SM Entertainment disebut-sebut. :))

Ada bermacam rasa terkumpul dalam komik yang tidak terlalu tebal ini. Sedih, senang, haru, lucu, dan tentu saja… lapar! :)) Saya suka ceritanya, suka gambarnya, dan suka masakannya. Habis ini mau coba bikin pancake kentang juga, ah!

2 thoughts on “[Book Review] Kitchen Series: Jangan Baca Buku Ini Kalau Lagi Lapar

  1. Waa.. aku selalu suka jenis buku yg temanya kuliner gitu… yang judulnya “Tidak Sulit” itu bikin penasaran banget deh, semacam agak familiar gitu soalnya 😂😂
    Keren Mpok reviewnya. 👍

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *