Kuliner

Belajar Masak: Kroket Salah Gaul

Kroket Salah Gaul

Setelah berjibaku dengan deadline satu dan yang lainnya sejak bulan Januari kemarin, entah kenapa otak ini jadi macet buat nulis. Blog jadi lumutan, deh. Nah, sebagai pemanasan, sekarang saya mau posting cerita main masak-masakan aja, deh. Oh ya, ini pernah saya posting sebelumnya di Instagram. Iya, ini repost. Hahaha *ketawa evil*

Jadi, ini saya bikin apa? Emm… sebut saja ini dengan nama “Kroket Salah Gaul. Lol! Niat awal memang bikin kroket, tapi pas eksekusi saya ngebentuknya kegedean. Jadi macem perkedel, haha. Selain itu, saya juga kelupaan salah satu bumbu yang paling penting, yaitu gula pasir. Gula pasir itu penting untuk menentukan jati diri masakan ini, sebab yang membedakan antara kroket dengan perkedel adalah cita rasanya. Kalau perkedel gurih, kroket agak manis (macem yang masak *abaikan*). Ya wes kalau gitu, sebut saja ini “Kroket Salah Gaul (Blasteran Perkedel)”. :)).

Resepnya sebagai berikut:

Bahan untuk kentangnya:

  • Kentang
  • Telur
  • Bawang putih
  • Garam
  • Merica
  • Tepung panir

Bahan untuk isiannya:

  • Wortel
  • Daun bawang
  • Keju (biasanya pakai daging ayam cincang, tapi ini dadakan jadi seadanya 😀)
  • Bawang merah
  • Bawang putih
  • Garam
  • Merica

Cara membuat:

  • Adonan kentangnya:

Haluskan bumbu: bawang putih, merica, dan garam. Goreng kentang sampai kira-kira lunak dan mudah untuk dihaluskan. Tumbuk kentang, lalu campurkan bumbu yang sudah dihaluskan, tambahkan telur (sisakan sedikit untuk tahap akhir). Uleni hingga tercampur rata.

  • Isiannya:

Potong-potong wortel, daun bawang, bawang merah, bawang putih. Tumis semua bahan. Tambahkan garam dan merica. Terakhir, setelah diangkat dari kompor, tambahkan keju parut.

  • Tahap akhir:

Ambil sedikit adonan kentang, bentuk menjadi pipih, lalu beri isiannya. Kemudian bulatkan lagi hingga isian tertutup kentang. Setelah itu, celupkan ke dalam telur lalu gulingkan dalam tepung panir. Ulangi langkah ini hingga adonan habis.

Setelah seluruh adonan dibentuk dan diberi isian, goreng hingga kecokelatan. Udah, jadi, dah! Agak rumit juga sih langkah-langkahnya. Setidaknya, nggak serumit membaca hatimu. 😀